Cerpen Cinta Remaja: Cinta Milky Tea Pearl

Share on Tumblr
Cerpen Cinta Remaja: Cinta Milky Tea Pearl

"Wei, Iera. Mamat tu la. Pergi la tegur." Suara Wawa mengejutkan aku dari lamunan.

Aku menoleh mencari orang yang dimaksudkan. Oh! My Destiny. Gelaran itu diberi kerana aku tidak tahu namanya. Sudah hampir setahun aku belajar di Universiti Malaysia Sabah. Hampir setahun jugalah aku asyik bertembung dengan dia.

Walaupun kami tidak pernah menghadiri kuliah yang sama, pasti tetap akan bertembung. Kiranya aku ni secret admirer dia. Namun aku hairan. Ataupun mungkin aku seorang yang perasan. Jika aku bertembung dengan dia, aku tidak boleh tidak melihat matanya. Begitu juga dengan dia. Seolah-olah mata kami berbicara, mewakilkan tuan-tuan mereka. Untuk menegur, bukan cara aku walaupun seringkali Wawa memberi galakan. Yusma juga turut menyokong.

"Woi. Apa tengok lagi?" Suara Wawa sekali lagi mengejutkan aku. Aku panik apabila Wawa menarik tanganku bagai anak kecil. Semua mata-mata di café itu terarah pada kami. Ke mana lagi arah tuju kami kalau bukan pada lelaki itu. Mahu tak mahu, aku kini sudah berada di belakangnya.

"A..Awa…Awak.." gagap suaraku. Lelaki itu, apabila tahu ada orang memanggilnya,segera memusingkan badannya. Namun, tersalah pusing, tangannya menyenggol tanganku yang memegang Milky Tea Pearl,minuman kegemaranku, yang masih penuh. Jawabnya, lelaki itu kuyup. Kemeja putihnya bertukar warna. Berhambur tawa daripada rakan-rakannya yang lain. Wawa turut bersama gelakkan aku. Aku dapat lihat wajah lelaki itu merah. Mesti menahan marah dan malu.

"Get off from my way and my sight." Itu ayat yang ditujukan padaku sebelum bayangnya menghilang. Haish. Hilang destiny aku. Ni semua Wawa punya pasal.

Sejak kejadian itu, kami jadi lebih kerap bertemu. Aku hairan. Namun, seperti yang aku jangkakan, bukan pandangan biasa yang ku terima. Sebaliknya, pandangan penuh rasa benci,rasa dendam. Pasti dia malu apabila terpaksa mandi di tengah-tengah café. Bukan salah aku.

Hari ini, aku akan menduduki kertas Hubungan Etnik. Semua fakta sejarah sudah melekat dalam kepalaku. Hari ini juga adalah kertas terakhir bagi semester ini. Aku melangkah penuh yakin ke dewan peperiksaan. Namun keyakinanku luruh melihat dia turut menuju ke dewan yang sama. Nak tak nak, aku terpaksa masuk. Mataku melilau mencari tempat kosong. Nah. Aku berjaya spot satu tempat kosong. Tapi, selang dua tempat duduk, adalah tempat duduk lelaki tersebut. Apa nak buat. Aku bukan sengaja.

Sebaik sahaja aku melepasi dia, terdengar satu suara latar tidak berbayar.

"Azham. Budak milky tea.." What!!! Dia panggil aku budak?? Memang aku kecik tapi aku dah 20 okay.

"Shut up!! Malang betul aku hari ini. Memang gagal la HE aku ada minah ni."

"Azham. Memang jodoh la." Oh! Jadi nama dia Azham. Thanks pada suara tak berbayar tu. Aku dah tahu nama dia. Yes. Satu perkembangan.

"Woi perempuan. Kau jangan ingat aku tak buat apa2, aku akan senyap selamanya. One day, for sure, I will make you pay your debt. One more thing. Tak perlu la asyik nak ikut aku je. Such a stalker."

"What?? Kau ingat aku nak sangat stalk kau? Apa yang bagus sangat pasal kau sampai kau fikir kau ni perlu untuk diperhatikan? Sorry sikit. Orang perasan bagus macam kau ni memang banyak kat luar ni but you are the worst. Ever and ever." Aku menjerit kuat. Tapi sudah tentu hanya dalam hati. Aku tak mahu menjadi perhatian kerana sudah ramai yang berada di dalam dewan. Memang nasib la.

Peperiksaan selama 2 jam itu memang satu penyeksaan. Aku gagal untuk fokus kerana kata-katanya masih berbekas. Setelah sejam berlalu, aku mengambil keputusan untuk keluar. Tiada guna untuk aku terus di situ. Jawapan tidak juga muncul di depan mata. Memang nasib aku hari ini. Hari akhir patutnya bahagia. Nak menjerit merdeka pun, hati tak senang. Lantak kau la.

"Iera. Ada pesanan. Pukul 5, ada orang nak jumpa kat padang teater." Wawa, penyampai pesanan aku yang setia. Tapi siapa? Hati mula curiga namun, rasa ingin tahu memuncak. Nak tak nak, aku mengangguk, namun bersyarat. Wawa harus menemani aku. Kami menuju ke padang teater yang dimaksudkan. Ramai orang berkeliaran di situ. Almaklumlah. Semuanya baru selesai menjawab kertas akhir. Pasti ingin bersorak riang setelah berhabis mengulang kaji.

"Excuce me. Awak Iera kan?" beberapa orang menegur aku. 5 orang semuanya. Aku mengangguk sebagai jawapan. Sungguh aku tak kenal mereka. Wawa juga kelihatan bingung.

"Kami yang nak jumpa awak. Thanks for coming. Kami ada hadiah untuk awak. Dari Azham. Kenal kan?" sekali lagi aku mengangguk. Nama mamat tu. Baru sahaja aku tahu sebelum exam tadi.

" Awak, minta ke tepi sikit."arahan diberi kepada Wawa. Wawa turut akur walaupun masih bingung.

" Ni hadiah untuk awak. Satu.. Dua.. Tiga…" sebaik kiraan habis, aku dapat rasakan aku basah. Suara riuh rendah pelajar-pelajar di sekeliling mengiringi. Barulah ku sedar. Rupanya, mereka berlima telah "memandikan" aku dengan Milky Tea Pearl. Aku lihat Wawa terkejut habis. Aku apatah lagi. Dimandikan di tengah pelajar-pelajar. Kesemua pelajar di situ bersorak melihat aku yang kebasahan. Pastinya rasa malu mula bersarang. Tiba2, aku teringatkan sesuatu.

'Kami ada hadiah untuk awak. Dari Azham.'

Pasti lelaki itu yang merancang semua ini. Ingin memalukan aku di khalayak ramai seperti mana dia. Namun aku yakin, aku lebih teruk daripada dia dahulu. Dia hanya mandi dengan 1 cawan, tapi aku, 5 sekaligus. Lelaki itu memang sengaja cari nahas. Dendam mula membara di hati.

"Apasal riuh rendah ni. Tepi sikit… Tepi…Iera?? Kenapa awak basah macam ni?"

"Hutang berbayar. Now Azham, you guys are even." Salah seorang daripada mereka bersuara.

"What?? Aku tak suruh buat macam ni pun. Ni bukan rancangan aku okay. Ramai-ramai kat sini. Apa korang tengok? Tak pernah tengok orang basah ke? Dah la. Blah." Azham mengarahkan semua yang menjadi penontonku beredar dari situ. Dia menanggalkan jaket yang dipakainya. Langkah diorak menuju padaku. Tanpa rasa takut aku akan melenting, dia membalut tubuhku yang kebasahan.

"Jom saya hantar awak balik. Awak dah basah teruk ni. Naik kereta saya." Azham menawar.

Perlahan-lahan, tangan miliknya yang masih di bahuku, aku lurut. Jaket yang tersarung ditubuhku, aku tanggalkan. Aku tak tahu apa yang ada di fikirannya sekarang. Mungkinkah ini cara dia membalas dendam terhadap orang yang membuat onar dengannya??

"Saya tak sangka awak akan bertindak sejauh ini. Yea. I am a dummy. Tapi tak bermakna kau boleh buat sesuka hati. What?? Ni bukan rancangan kau? Dah sah diorang cakap ni hadiah dari kau.. And what was that help for? Nak tunjuk kau caring? Lepas kau dah malukan aku depan orang ramai, kau nak buat baik so orang akan anggap kau hero.. Macam tu?? Thanks for that, Azham.." rendah nada suaraku, namun tegas. Air mata tidak mahu berhenti. Aku tak mampu berkata apa lagi. Hatiku terlalu sakit. Mujurlah hari ini hari terakhir. Ingin segera pulang ke kampung halaman, melupakan semua mimpi ngeri itu. Dan hari ini, aku pulang ke kolej kediamanku, berjalan kaki. Mujurlah Wawa sudi menemaniku. Thanks for that, friend.

Hari ini, aku kembali di UMS setelah puas bercuti. Peristiwa dulu cuba ku lupakan walaupun masih terbayang. Aku kini di perpustakaan bersama Wawa, membantu rakanku a.k.a junior UMS. Setelah selesai segala urusan, aku ingin segera pulang ke kolej. Hatiku tergerak untuk membeli Milky Tea Pearl. Aku berpatah balik menuju ke café. Sebaik aku ingin membuka pintu, pintu itu terlebih dahulu dibuka dari arah sana. Aku mendongak melihat orang yang memudahkan kerjaku. Terasa ingin pengsan di situ juga melihat Azham. Haish. Malang sungguh first day aku. Putus selera melihat dia turut memegang Milky Tea. Segera aku berpatah balik ke tempat Wawa menungguku.

"Cepatnya. Kata nak Milky Tea. Haa?? Owh.. Ok." Wawa putus ayat melihat Azham. Aku segera menarik tangan Wawa meninggalkannya.

"Hey dummy. I am sorry." What? Dummy?? Dia ingat aku ni apa?

"Hey Mr. Perfect. What are you sorry for?" sejurus bekata, aku terus berlalu. Meninggalkan dia yang terpinga-pinga. Lantak kau. Sesuka hati panggil aku dummy.

Seminggu berlalu selepas kejadian itu. Semenjak itulah juga aku sering sahaja menerima pesanan daripada Mr. Perfect untuk Ms. Dummy. Tidak terlepas juga nota-nota yang diselitkan dalam buku milikku. Menyesal aku panggil dia begitu.

"Ms. Dummy. I am sorry."

"Ms. Dummy. Here is your Milky Tea Pearl."

"Ms. Dummy. Could you forgive me?"

Pelbagai lagi ayat memujuk yang diutarakan. Tidak kira pesanan by his friend, pesanan pada notanya dan juga yang diucap sendiri jika bertembung. Jika dulu aku selalu berharap akan bertembung dengannya, semenjak kejadian itu, harapan itu berubah. Dia kini layak aku gelar stalker seperti yang dicop padaku dulu. Perkara itu belanjutan sehingga beberapa minggu aku di sini. Tidak pernah putus kata maaf walaupun sehari. Namun, masuk minggu ke-7, tiada lagi bayangan dia. Dia seolah hilang dari UMS. Adakah dia sudah putus asa menuntut kata maaf dariku?

"Wawa. Mr. Perfect dah tak ada. Hilang." Suatu hari aku mengutarakan isi hatiku pada Wawa.

"Kau rindu dia?" cepumas soalan yang diajukan.

"Entah. Cuma aku rasa… hari aku kosong. No more stalker."

"Mengaku je la kau dah terima dia. Cuma hati kau tu keras sangat. Forgive him Iera. He did everything he could to get your forgiveness. Not for a day. For 6 weeks already. More than a month."

Kata-kata Wawa menusuk di hatiku. Betul. Azham tak pernah jemu. Namun, bila aku fikirkan rancangan dia untuk memalukan aku dulu, hatiku kembali sakit.

"Entahlah. Aku tak tahu. Kau pergi la balik dulu. Need to go to restroom first." Fikiranku melayang. Benar kata Wawa. Aku dapat rasakan hariku kosong tanpa Azham. Namun, hati masih sakit. Ah!! Buntu..

"Azham tak suruh pun kita buat macam tu kan. Kita yang mengada-ngada nak buat baik tolong dia. Tak pasal-pasal diorang gaduh. " di dalam restroom, kata-kata dua gadis itu menarik perhatianku. Itu adalah gadis yang turut memandikan aku tempoh hari.

"Excuse me. Apa maksud awak yang itu bukan rancangan Azham?"

"Actually, itu rancangan kitorang. Azham tak pernah suruh. Dia tak ada plan langsung nak kenakan awak balik. Dia cakap kosong je bila dia kata dia akan balas dendam. We are truly sorry." Tergamam aku mendengar pengakuan mereka. Ternyata kata-kata Azham tempoh hari adalah benar. Tawarannya membalut tubuhku dan membawaku pulang juga adalah ikhlas.

"Mana dia sekarang?" hanya itu soalan yang terlintas di mindaku.

"Hey Mr. Perfect." Aku memberanikan diri menegur Azham yang sedang mengelamun jauh. Azham menoleh. Riak bingung di wajahnya melihat aku yang tersenyum padanya.

"Ms. Dummy. Aaa. I mean, Iera. Buat apa sini?"

"Nak bagi awak air ni. Nah Milky Tea untuk awak.Your favourite right? By the way, boleh saya duduk?" Azham hanya mengangguk. Minuman bertukar tangan. Tiada bicara yang bermula. Setelah lama membisu…

"Kes dulu tu…" Azham memulakan bicara.

"Tak apa. Saya dah tahu. Yanie dah explain semua kat saya. Sorry for making you like a dummy. Minta maaf dengan saya tapi tak dilayan." Azham hanya tersenyum. Dia hanya mengangguk faham.

"Nak?? " Azham menghulurkan Milky Tea yang diminumnya. Aku hanya menggeleng.

"Saya suka Milky Tea Pearl. Awak tak suka kalau ada Pearl kan."

"Stalker again?? It's okay. Saya suka. So, lepas ni, saya nak try suka Milky Tea Pearl la. Sebab awak suka yang tu." Senyuman tidak lekang dari bibir Azham.

"Tak boleh." Arahanku mematikan senyuman itu.

"Sebab?"

"Walaupun saya ni Ms. Dummy, tapi saya ni berharga macam Pearl taw. So, awak dilarang sama sekali untuk suka Pearl yang lain.Got it?" aku segera meninggalkan Azham yang sudah tersenyum mendengar pengakuanku. Dia segera berlari dan beriringan denganku. Hanya senyuman yang berbalas antara kami.

Finally, My Destiny will be My Destiny forever.

Nukilan:
 pena91
dandelion_yellowz@yahoo.com
Cerpen Cinta Remaja: Cinta Milky Tea Pearl

2 Komen:

Agung Hartomo berkata...

Kunjungi juga ya...

http://www.cerpenbloghartomome.blogspot.com/2015_02_01_archive.html

Follback saya juga ya.. makasih :D

rosliza ruslan berkata...

Hakhak UMS dowhh

Selepas Baca, Sila Komen

Artikel Terkini

Disclaimer: Blog ini ibarat 'scrap book' saya. Di sini saya kumpul artikel yang saya gemari di akhbar, majalah dan internet berkaitan CINTA. Artikel-artikel ini bukan ditulis oleh saya tetapi sekadar koleksi peribadi dan diharapkan dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca.