Puisi : Tesis Sekeping Hati

Share on Tumblr Bukan niatku menuntut kembali sekeping hati,
apatah lagi segalanya telah aku ikhlaskan,
simpanlah ia milikmu,
kau telah bayar maharnya dengan tawa dan tangisanmu,
buangkanlah jika perlu,
tetapi usah kembalikannya padaku,
kerana hati itu sudah tiada lagi nilai adanya,
dan kerana itu aku sedang menempa hati baru,
untuk aku berikan kepada dia,
hati yang tak akan sama seperti mu...

Tiada tafsiran yang tepat tentang bahagia,
kini bahagia hanya singgah seketika,
tatkala mengakui segala dosa dihadapan Rabbul Jalil,
mengharapkan satu keampunan dari Yang Maha Pengampun,
membisik rindu dalam doa yang dipohon,
mencari jati diri muslim dalam cucurun airmata,
penuh penyesalan,
berusaha agar menemui ketabahan di sebalik keinsafan,
moga bersinar cahaya keikhlasan...

Aku masih dalam merangka tesis,
untuk aku sembahkan kepada Professor Agung,
yang menjadikan syurga dan neraka,
demi ayat aku perhatikan apa yang terkandung,
sebalik tafsiran Al Quran,
aku selidiki timbunan sunnah,
peninggalan Muhammad penunjuk jalan,
cuba mengkaji kertas kerja mereka,
yang masuk syurga Allah tanpa hisab
dan mendapat ijazah Radiallahu ajmain ketika masih di dunia,

Kerana aku masih terlalu lemah dalam membuat kesimpulan,
mampukah aku untuk merumuskan,
sedangkan aku terlalu jauh dengan mereka,
baik dari segi kualiti iman dan kuantiti amalan,
namun aku belum putus harapan dengan rahmat dan ketentuan,
titian ini harus diseberangi walaupun merangkak,
menuju neraca pengadilan,
mengesahkan rekod memeriksa amalan,
redha dengan keputusannya,
moga aku terselamat biarpun lulus dengan markah kasihan...

Nukilan:
Merah Puisi : Tesis Sekeping Hati

7 Komen:

Tanpa Nama berkata...

salam...
sesungguhnya kata-kata ini buat jiwa saya sayu dan hati say menagisi menbacanya. masih adakah ruang disebalik makna..mendalami jiwa yang ketandusan...amin

saudagar hati berkata...

nice...i loike.. ;)

Tanpa Nama berkata...

:)

Tanpa Nama berkata...

sesungguhnya cinta itu menyakitkan....
mengapa perlu kembali setelah diri ini dibuang?
mengapa???

Tanpa Nama berkata...

cinta ada kala menyakitkan hati...
dalam masa yg sama ada jg kemanisannya...
tp .................

Tanpa Nama berkata...

Cntailah Dia yg tak akn mati,yg banyak mberi ksih syang n Maha luas cintanya pd semua makhluk,pasti kau tak akn kecewa..:)

Tanpa Nama berkata...

terimakasih kpd penulis ..benar2 menyentuh hati dan menginsafi diri yg punya dosa tersendiri ...

Selepas Baca, Sila Komen

Kedai Hadiah Online

Artikel Terkini

Catatan Popular

Disclaimer: Blog ini ibarat 'scrap book' saya. Di sini saya kumpul artikel yang saya gemari di akhbar, majalah dan internet berkaitan CINTA. Artikel-artikel ini bukan ditulis oleh saya tetapi sekadar koleksi peribadi dan diharapkan dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca.