Sahabat Baik Membawa Ke Syurga

Share on Tumblr Persahabatan adalah satu nikmat, kerana ia adalah tanda keimanan sebagaimana firman Allah yang bermaksud: "Sesungguhnya orang mukmin itu bersaudara."

Kita memang diajar berhati-hati memilih teman kerana silap pilih, kadangkala buruk akibatnya.

Persahabatan yang baik akan membawa kita ke syurga dan kalau tersilap, padah membawa ke neraka.

Ada yang bertanya, kalau kita berkawan dengan yang baik saja manakala yang bermasalah dibiarkan saja, siapa pula yang akan mendidik dan menegurnya.

Sebenarnya sudah lama kita melakukan kesilapan dalam melayani seseorang. Remaja yang bermasalah sepatutnya didekati bukannya dipulau atau diboikot.

Cuma mendekati mereka ini memerlukan kekuatan prinsip yang utuh supaya kita yang mendekatinya terutama sesama remaja, agar kita tidak larut dan hanyut terlena serta tertipu kerana tidak kuat prinsip.

Pertemuan kali ini bukannya untuk memberi tip, bagaimana mendekati mereka yang bermasalah tetapi ingin bercerita keprihatinan ulama bergaul dengan niat mengubah mereka yang bermasalah.

Pada suatu hari Ibnu al-Mubarak berjumpa dengan seorang yang jahat pekerti dan rendah budinya dalam satu perjalanan.

Dia terus bergaul dengannya dan berjalan bersamanya walaupun terpaksa menanggung kesabaran atas pekertinya yang kurang menyenangkan itu.

Detik berpisah akhirnya tiba. Ibnu al-Mubarak menjadi sebak dan menangis. Apabila ditanya kenapa dia menangis, dia menerangkan:

"Aku menangis kerana masih sayang kepadanya. Aku terpaksa berpisah dengannya dalam keadaan dia belum dapat berpisah dengan kelakuannya yang buruk itu."

Apa yang kita boleh pelajari dari kisah terbabit ialah:

# Berkawanlah dengan sesiapa saja asalkan bertujuan untuk memperbaiki hubungan silaturahim serta mendekatkan diri kepada Allah.

# Bersabar dalam pergaulan adalah suatu kebajikan. Berusaha memperbaiki akhlak kawan satu kebajikan yang lain.

# Mencari kawan mudah tetapi mencari kawan yang sekata amat sukar.

# Perbaiki hubungan sesama manusia (hablum-minan-nas) di samping perbaiki hubungan dengan Allah (hablum-mina-Allah)

# Dua sahabat yang menangis lantaran berpisah kerana Allah akan dinaungi Arasy pada hari yang tiada naungan kecuali naungannya.

# Jangan mamandang keji terhadap seseorang kerana akhlaknya tetapi bersimpatilah di samping cuba untuk mengubah kelakuannya.

Berusaha dalam dakwah adalah tanggungjawab kita tetapi pemberian taufiq dan hidayah adalah di tangan Allah.

Berkawan dengan orang yang jahat akhlak adalah sebagai satu cara untuk menguji diri sejauh mana kesabaran dan kesediaan kita untuk memaafkannya.

~ Mohd Zawawi Yusoh Sahabat Baik Membawa Ke Syurga

10 Komen:

Tanpa Nama berkata...

sahabat sejati sahabat yang ikhlas bersama kita susah dan senang

HaYisA neeRzA berkata...

thanks 4 this info..

Tanpa Nama berkata...

thnks.. da lma cri story ni.. bru jmpe..

Tanpa Nama berkata...

aduhai..kenapa tak bleh share..n copy

Tanpa Nama berkata...

Artikel ni mnjawab persoalan saya.Pernah terjadi..Mula-mula keliru nak kawan dgan dia atau x sbb ramai x suka kwan dgan dia. Sedih sgat sbb prpisahan trjadi dgan cara yg myedihkan.Masa tu rasa myesal sgt naperlah x byak bagi nasihat kat dia spaya dia boleh berubah sikit-sikit.

Tanpa Nama berkata...

ya sahabta baik mmg sukar,,tapi aku untung dpt sahabat baik yg telalu akrab,,,dia byk menemaniku,,,menghiburkanku,,dan byk berkorban utku susah dan senang,,aku cinta sahabt aku itu,,dan aku sering nangis bila berpisahdgnnya,,,,,

Tanpa Nama berkata...

bukan senang nak cari sahabat di waktu susuh dan senang

Tanpa Nama berkata...

tapi sahabat ni menjadi teman untuk kita

Tanpa Nama berkata...

jangan smpi slah pilih kawan

Tanpa Nama berkata...

Cryy kwn sjtyy mmg sshh ..nsbb aq daa dpt kwnn yg stiiee glee gn aqq..aq sygg dyee..aq cntee dyee..blee brpshh gnn dyee mstyy aq aknn nngss..

Selepas Baca, Sila Komen

Artikel Terkini

Disclaimer: Blog ini ibarat 'scrap book' saya. Di sini saya kumpul artikel yang saya gemari di akhbar, majalah dan internet berkaitan CINTA. Artikel-artikel ini bukan ditulis oleh saya tetapi sekadar koleksi peribadi dan diharapkan dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca.