Cerpen Cinta - Cinta Tak Pernah Bersalah

Share on Tumblr Kerana cinta adalah fitrah.

“Sayang, dengar ya pantun abang,” suara itu kordial di pendengarannya.

“Kedondong batang sumpitan,
Batang padi saya lurutkan,
Tujuh gunung sembilan lautan,
Kalau tak mati saya turutkan.”

Insyirah tertawa senang. Mata masih lar-lar meninjau sekeliling, kalau-kalau ada panorama yang bisa mengikat pandangannya. Malam Ahad itu lapangan terbang asak dengan penumpang.

Kumpulan penerbangannya sahaja berjumlah hampir 70 orang, belum termasuk kalangan ahli keluarga, sanak-saudara dan teman-teman yang mengiringi mereka. Satu jam lagi mereka akan masuk ke perut Egypt Air menuju ke Mesir, menjejakkan kaki ke universiti tertua di dunia demi mencakus amanah sebagai pewaris anbia. Menyediakan diri untuk bergelar ulama.

Dia membeli:

“Menjemur padi di selasar,
Buah gajus tumbuh di paya,
Takkan lari gunung dikejar,
Hilang kabus tampaklah ia.”

Hingar-bingar di sekitar memaksanya meninggikan suara, namun masih bernada mesra. Tawa meletus di hujung talian. Begitulah lazimnya perbualan mereka.

Walau zaman sudah berubah, namun mereka berdua adalah uda dan dara pencinta budaya. Perkenalan mereka pun tidaklah lama. Pertunangan dilangsungkan usai tamat pengajian peringkat diplomanya. Tapi hari ini dia terpaksa meninggalkan semua yang dikasihinya demi mengejar sebuah impian yang telah lama tersimpan. Meninggalkan keluarga, meninggalkan cintanya.

Pengumuman kedengaran meminta semua penumpang bersedia ke balai berlepas. Seperti rakan-rakannya yang lain, dia bersalaman dengan seorang demi seorang ahli keluarga yang setia mengiringi sejak tadi. Dadanya mengandung sebak tidak terbendung. Tangis pun pecah sama.

Sementelah lagi kekasih hatinya tiada bersama lantaran tuntutan kerja. Dia tahu mulai saat ini mereka perlu belajar berjauhan. Perlu belajar berkorban demi cinta. Dalam hati dia berdoa, moga-moga perpisahan ini hanya sementara. Dia pergi bersama harapan, pulangnya nanti dengan kejayaan. Mudah-mudahan.

2. Mansurah. Pertama kali menjejakkan kaki ke bandar ketiga terbesar di Ardhil Kinanah ini, dia tidak begitu gembira. Musim panas dengan suhu mencecah 40 darjah celsius di Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah tiga hari lalu mencairkan keghairahan untuk bertemu dengan senior-seniornya yang terlebih dahulu menjejakkan kaki ke sana.

Tidak seperti kebanyakan pelajar tajaan yang ditempatkan di asrama negeri masing-masing di Kaherah terlebih dahulu sebelum dihantar ke cawangan Al-Azhar yang telah ditentukan, rombongan penerbangannya langsung dibawa ke destinasi. Siswa di bandar Shoubra manakala dia dan rakan-rakannya pula terlontar ke salah sebuah daerah di negeri ad-Daqahliah yang diberi nama Mansurah.

Ramadan di rantauan terasa begitu memilukan. Tanpa keluarga, tanpa cinta, semangatnya melayang entah ke mana. Dia rindukan saat-saat ketika bersama keluarga.

Terkenang sahabat-sahabat seperjuangan di selatan tanah air tempat mereka bersama-sama meladeni pengajian agama menghadam kalamullah selama enam semester. Terbayang kemeriahan tarawih di sebuah masjid bersebelahan kolej tempat dia belajar.

Sememangnya dia membiasakan diri beruzlah di sana sehabis kuliah. Dia pernah mendengar mafhum sabda baginda Rasulullah s.a.w bahawa pemuda yang hatinya sentiasa terpaut pada masjid adalah salah satu daripada tujuh golongan yang bakal mendapat naungan arasy pada hari kiamat kelak.

Dia begitu kepingin menjadi insan seperti itu. Masjid itu adalah sebahagian memori indahnya juga kerana di situlah dia bertemu cintanya.

Dia senyum sendiri mengingat pesanan ringkas yang terpapar di skrin telefon bimbitnya dua hari lepas;

“Limau manis condong ke paya,
Boleh buat sampiran kain,
Mulut manis kepada saya,
Hati kasih pada yang lain.”

Dia endus cemburu pada pantun itu. Tunangnya tersinggung gara-gara jarang dihubungi, lantas semacam menuduhnya berkasih dengan lelaki lain - itulah yang dapat disimpulkan di kotak fikirnya.

Sejak kebelakangan ini memang dia belum berkesempatan menghubungi insan-insan tersayang di tanah air. Hambatan kesibukan sebagai seorang mahasiswi memaksanya meminggirkan sebentar rindu yang lama bersarang di lubuk hati. Meski sistem pengajian di Al-Azhar tidak meletakkan kehadiran di kuliah sebagai prasyarat lulus peperiksaan, dia tekal berpagi-pagi dengan kelas tambahan.

Usai solat zuhur pula mengikuti kuliah di maahad. Pulang dari kuliah menunaikan solat Asar, langsung mempelajari ilmu fiqah, hadis dan bahasa Arab yang diajar oleh seorang ustaz senegara hingga langit hampir mendekati rona teja. Dia reda berpenat lelah begitu demi melunas tanggungjawab yang memberat di pundaknya. Dia rela kalau semuanya untuk agama tercinta.

Dia masih berteleku di atas sejadah selepas solat tarawih berjemaah bersama teman-teman serumah. Termasuk dirinya, mereka cuma bertiga. Sebetulnya penghuni flat tiga bilik itu seramai enam orang, namun baki yang tiga lagi masih bercuti di Malaysia.

Dia sendiri tidak pasti bagaimanakah agaknya rupa senior yang bakal menjadi teman sebiliknya nanti. Bumi Mesir mengasuhnya berdikari.

Berjauhan daripada keluarga dan tinggal di rumah sewa, dia cepat sedar bahawa semuanya mesti diurus sendiri. Perlahan-lahan dia mendidik diri mengurus waktu untuk segalanya - menghadiri kuliah, kelas tambahan dan program anjuran persatuan pelajar, mengulangkaji pelajaran, mengulang hafazan al-Quran, memasak, mengemas rumah, melayari internet, menghubungi keluarga di Malaysia, membeli-belah, masa untuk bersosial dan yang paling ‘menggerunkan’ adalah detik mahu membayar sewa.

Pengalaman dua minggu pertama menutur ‘Ammiah dengan penduduk tempatan ternyata memang manis untuk dikenang. Tersasul dan tergagap menjadi mainan lisan. Mujurlah pengajian di kuliahnya diajar dalam bahasa Arab fusha. Tidaklah sesukar mana memandangkan bahasa itulah yang dipelajarinya sejak di bangku sekolah lagi.

Riuh-rendah jeritan kanak-kanak di luar rumah membikin lamunannya bercempera entah ke mana. Pada mulanya memang suasana itu sedikit mengganggu situasinya untuk mentadabbur al-Quran, namun lama-kelamaan dia terhibur juga kerana sekurang-kurangnya keriangan mereka mengubat kerinduannya terhadap tanah air yang hampir sebulan ditinggalkan.

Memang begitulah lazimnya suasana di kawasan tempat tinggalnya selepas waktu berbuka. Lambat-lambat dia melipat sejadah dan telekung yang dipakainya lalu menuju ke meja belajar tempat dia meletakkan telefon bimbit.

Bimbang pula kalau kesibukan esok kian menjarakkan hubungan antara dia di benua Afrika dengan kekasih hati yang jauh di benua Asia. Dia mencapai telefon bimbit. Gesit menaip;

“Terbang tinggi anak merpati,

Tinggi lagi si burung helang,

Hanya dirimu di dalam hati,

Walau jauh kasih tak hilang.”



3. “Berdosa hukumnya kalau begitu ustazah,” kata-kata Ustaz Ikhwan bersipongang, menghantar dirinya kembali ke kelas fiqah yang dihadiri setiap petang.

“Walaupun dengan tunang sendiri?” Dia inginkan kepastian.

“Ya, ustazah. Kecualilah kalau diskusi antara mereka berdua adalah seputar permasalahan agama ataupun dalam keadaan-keadaan tertentu yang boleh dianggap darurat. Kalau begitu barulah dibolehkan. Ikatan pertunangan bukan jaminan menghalalkan segalanya meskipun dalam perkara yang sering dipandang remeh seperti suara,” ustaz menegaskan.

Diam setagal.

“Bukankah soal jodoh, ajal dan maut di tangan Allah? Justeru, kalau kita mahukan cinta yang terbina dalam keredaan-Nya, tinggalkanlah keredaan manusia demi keredaan-Nya. Boleh jadi kekasih atau tunang kalian merajuk kalau jarang dihubungi walau sekadar bertanya khabar dan meluah rindu yang tersimpan. Marah jika tiada panggilan manja untuk mereka.

“Memanglah kebanyakan ulama dalam mazhab Syafie berpendapat bahawa suara wanita bukanlah aurat, tapi kalian pun tahu kan bercakap dengan nada manja dan lembut menggoda hingga mengundang ghairah pada diri yang mendengarnya dikira berdosa?” ustaz menyambung lagi.

“Tapi ustaz...,” sela satu suara lain.

“Ustazah-ustazah sekalian, kalianlah pewaris nabi. Bagaimana kalian hendak mentarbiah masyarakat sekembalinya ke tanah air nanti kalau kalian masih gagal mengawal nafsu yang bergalau-gelodak dalam diri? Rasa cinta tidak salah kerana ia adalah fitrah. Namun Allah mencipta peraturan cinta demi menjaga kemurniannya. Sentiasalah kalian ingat bahawa hati-hati ini bertaut dengan izin Allah.

“Maka Dia juga Maha Berkuasa untuk membolak-balikkannya semula. Kasih kalian boleh berubah kalau dikehendaki-Nya. Imam As-Syafie juga pernah berpesan; Kenikmatan yang di sisi Allah tidak akan dapat dicapai melainkan dengan ketaatan.” Ustaz mengakhiri kalam.

Masing-masing menekur bumi.

Insyirah linglung memikir wajarkah dia menurut nasihat Ustaz Ikhwan? Bukan. Sebenarnya bukan Ustaz Ikhwan sahaja yang memberi ingatan tentang bahaya ikhtilat tidak syar’ie antara lelaki dan perempuan. Syeikh Fathi Nurullah yang mengajar di kelas tambahan juga kerap mengingatkan siswi-siswi yang masih hijau tentang hal yang sama.

Bahkan sewaktu di kolej lamanya, isu ikhtilat tidak habis-habis diperkatakan. Tambahan pula mereka semua penghafaz al-Quran. Hati mesti bersih daripada segala kekotoran. Betapa ilmu itu adalah cahaya dan cahaya tidak akan memasuki hati yang diselaputi noda dan dosa kerana maksiat yang dilakukan mereka.

Dia berdiri menongkat dagu di tepi jendela sambil membetul-betulkan tudung biru gelap yang menutupi rambutnya. Pita ingatan diputar lagi. Minggu lepas dia ke kafe siber untuk merisik khabar insan-insan yang dikasihi di Malaysia.

Ibu mengadu rindu. Tunang asyik membisu. Dia jadi bosan dengan suasana itu. Sejak kebelakangan ini pula pesanan-pesanan ringkas yang diterima daripada Irfan acapkali mengubrak-abrik perasaannya.

Entah mengapa, tiba-tiba sahaja Irfan mengapungkan soal kufu. Meminjam kalam Syeikh Fathi Nurullah, Islam sangat mengambil berat persoalan kufu kerana bimbang akan berlaku perkara yang tidak diingini dalam institusi keluarga umatnya di kemudian hari seperti perceraian.

Insyirah tahu semua itu. Namun dia membiarkan sahaja persoalan itu tenggelam jauh di dasar jiwa kerana yakin bila semuanya diserahkan kepada Allah, walau hidup susah, segalanya akan jadi indah. Insyirah jadi hairan bercampur keliru dengan sikap Irfan yang tiba-tiba seperti meragui keikhlasan hatinya menerima Irfan seadanya.

Irfan kata gajinya sebagai guru sekolah rendah kecil, tidak sepadan dengan gaji Insyirah kalau Insyirah menjawat profesion yang lebih memberangsangkan sebaik sahaja menggenggam segulung ijazah nanti.

Irfan mula menyanyah entah apa-apa; tentang paras rupanya yang tidak sepadan dengan Insyirah, tentang kelulusannya yang tidak seberapa, tentang taraf keluarganya yang macam langit dengan bumi jika dibandingkan dengan keluarga Insyirah dan yang paling tidak masuk akal - mencadangkan Insyirah agar berkahwin sahaja dengan mana-mana siswa Al-Azhar dalam tempoh mengaji di Mesir.

Alasannya kerana kalau Insyirah punya impian untuk menyambung pengajian di peringkat yang lebih tinggi, segalanya akan menjadi lebih mudah nanti. Insyirah rasa terhina. Namun dia masih bersabar dengan kerenah tunangnya.

Setitik, dua titik, tiga titik, semakin banyak. Jumantara Mansurah memang agak kerap meruntuhkan hujan bunut dalam musim sejuk. Tanah keras kematu diguyur basah, sebasah pipi Insyirah. Dia lekas-lekas menutup jendela, mengambil wuduk untuk menunaikan solat istikharah sebelum membiarkan diri diresapi lena. Kalaulah, kalaulah Irfan bukan jodohnya, dia akan berdikit-dikit belajar menerima hakikat itu dengan reda.



4.

Kalau kena dengan tetaknya,
Macam mana nyirih tak dapat,
Kalau kena dengan cintanya,
Macam mana sirih tak dapat?

Iistirja’ ditutur atas musibah yang menimpa. Seakan tidak percaya lantaran khabar itu diterimanya daripada keluarga, bukan daripada lisan tunangnya.

Sungguh, Irfan sekali lagi membuatnya merasa terhina. Irfan, guru agama yang mengajar di sebuah sekolah rendah agama; selayaknya dipanggil ustaz juga seperti Ustaz Ikhwan yang saban hari mengajarnya, memutuskan pertunangan mereka di luar pengetahuannya.

Mujurlah ketika itu peperiksaan tahun pertama sudah habis didudukinya. Wajahnya selalu mendung, kerap mengurung diri seraya bermenung mengenang nasib diri. Inikah yang dinamakan suratan? Segalanya terlalu pantas untuk diperincikan - perkenalan tidak dijangka via seorang teman yang sering mengunjungi masjid sepertinya, langsung waris si lelaki datang ke rumah merisik. Usai tamat pengajian diplomanya mereka bertunang, kemudian sepantas itukah juga semuanya berakhir?

“Ribu-ribu batang terpanggung,
Akan duduk batang rumbia,
Walau beribu hutang kutanggung,
Akan kupinang idaman dara.”

Suara waris lelaki di ruang tamu rumah membunuh lamunannya. Pantun berbalas. Pihak lelaki menjual. Keluarganya selaku waris pihak perempuan membeli.

Tiga tahun sudah berlalu. Dia kembali ke tanah air, melunaskan tanggungjawab mendidik anak bangsa. Mulanya memang bukan mudah memadam kenangan yang sudah mengakar di hati.

Namun dia cuba menyibukkan diri dengan menumpukan sepenuh perhatian terhadap pengajian di samping mula berjinak-jinak menempatkan diri dalam mandala penulisan selepas menyedari bakat terpendam miliknya boleh diketengahkan.

Memang cinta dan harapan adalah sesuatu yang janggal andai dipisahkan. Namun dia akhirnya mempelajari bahawa apa yang difikirkan baik untuknya kadangkala tidak selari dengan kehendak Tuhan.

Kerana Tuhan Maha Mengasihi hamba-hamba-Nya, lalu Dia hanya memberi ujian sesuai kemampuan seseorang. Bulan lalu ada rombongan merisik datang ke rumah semasa ketiadaannya. Dia beristikharah lagi sebelum menerima pinangan lelaki yang tidak dikenalinya itu setelah yang dilihat dalam mimpinya ternyata masih purnama penuh di malam gelita.

Seorang wanita dalam lingkungan usia sebaya ibunya mengucapkan salam seraya melangkah masuk ke dalam bilik. Dia mencium tangan wanita itu sejurus selepas jari manis tersarung sebentuk cincin emas putih bertatah berlian yang keindahannya tidak dapat diungkapkan.

“Nak, inilah Badri bakal suami kamu,” suara ibu lembut di telinga.

Badri? Bulan purnama! Dia teringat akan mimpinya.

Dan dua bibir delimanya tidak putus menutur syukur.

6. Cinta tak pernah bersalah kerana cinta adalah fitrah. Namun manusialah yang sering merubah citra cinta yang asalnya adalah fitrah menjadi fitnah lantaran melebihkan kepatuhan kepada insan yang dikasihi daripada Dia, Pemilik segala cinta.

Utamakanlah keredaan-Nya daripada keredaan manusia kerana bila saatnya kita sudah hampir berputus harap kepada manusia, Dia – Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang sentiasa ada; mendengar rintihan kita dan tetap melimpahkan kurnia-Nya, asal sahaja kita meminta.

Oleh Nurul Lailati Mahat

Glosari (Bahasa Arab)

Ardhil Kinanah - bumi Anbia

‘Ammiah - dialek Arab Mesir

Istirja’ - Innalillahi wa inna ilaihi rooji’uun (lafaz yang sewajarnya ditutur umat Islam ketika apa saja musibah menimpa)

Sumber: Mini Novella Fair & Lovely: Cinta Tak Pernah Bersalah, Harian Metro Cerpen Cinta - Cinta Tak Pernah Bersalah

7 Komen:

Tanpa Nama berkata...

sy rs trharu dgn ksh ini.....ini mbuatkn sy rs sdr yg cinta dn apa2 ikatn blh di ubah dgn sklp mata saje.........mkn ianya bkn jdh kita.dan allah akn mberikan kita kekesih hati yg lbh baik dr dulu....................?

terima kasih nurul lailati mahat krn buat cerpen ini.?

Tanpa Nama berkata...

terharu beb..!!

Nurul Lailati Mahat berkata...

Salam

Sama-sama..saya juga terharu kerana cerpen ini dimuatkan di laman ini. Untuk pengetahuan anda, saya menulisnya selepas putus cinta, jadi feel itu masih ada. Tapi kalau sekarang anda tanyakan kepada saya, cinta itu apa? Barangkali saya sudah tak mampu mengingat lagi apa yang ada di dalam cinta selain air mata.

Nurul Lailati Mahat,
Mansurah, Mesir
http://bukanlailaisabella.blogspot.com

Tanpa Nama berkata...

cinta tak semestinyaa bersatu.... cinta adalah ujian hidup jangan tewas kerana cinta,jangan rebah kerana cinta,biar kita gengam ketabahan agar kita dapat menilai kesyukuran pada sang pencipta.



dari:sekadar memberi

nasr_azzahra berkata...

salam..terima kasih kerana sudi berkongsi cita ni..cinta Ilahi adalah terindah..cintailah seseorang yang mencintaiNya..InsyaAllah pasti di c2 ada kemanisan n nikmat cinta yg sebenar

Tanpa Nama berkata...

Saya baru terbaca cerpen ni... Tahniah atas keyakinan saudari ketika menulis. Teruskan..

Tanpa Nama berkata...

wah best jugak cerpen ni terima kasih...........
bagus2 terus kan usaha anda utuk menerus kan cerpen yg seterusnye......@@@@

Selepas Baca, Sila Komen

Artikel Terkini

Disclaimer: Blog ini ibarat 'scrap book' saya. Di sini saya kumpul artikel yang saya gemari di akhbar, majalah dan internet berkaitan CINTA. Artikel-artikel ini bukan ditulis oleh saya tetapi sekadar koleksi peribadi dan diharapkan dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca.