Cerpen Cinta - Kenangan Terindah

Share on Tumblr Catatan buatmu, Hani...

Jejariku rasa menggeletar kala menerima sampul surat berwarna biru muda yang tertera namaku. Aku telah menduga sampul surat berwarna biru itu pasti darimu. Warna biru memang warna kegemaranmu dan warna biru itulah yang pasti kau gunakan untuk menulis bingkisan buatku. Biru adalah warna romantis dan kelembutan katamu.

"Zyid, mencintai tidak bererti memiliki, menyayangi dan mengasihi tidak bermakna hidup bersama selamanya. Semua itu sama saja, ia mungkin hanya impian belaka. Kita hanya mampu merancang tetapi Tuhan yang menentukan.

Cukuplah setakat sampai di sini percintaan kita Zyid...Keadaan memaksa kita untuk berpisah. Lupakan saja semua impian kita kerana tidak semua impian akan menjadi kenyataan.

Andai kata kita ada jodoh, pasti kita akan bersua lagi, anggaplah aku hanya pernah hadir dalam hidupmu. Suatu hari nanti kau pasti akan mengerti apa sebenarnya hikmah di sebalik perpisahan ini. Tanamlah semua lembaran kisah cinta kita, biarkan ia bernisankan sepohon bunga kemboja. Sebagai tanda yang kita pernah bertemu dan pernah mengukir impian di siang hari. Namun akhirnya berpisah jua atas sebab yang mungkin kau tidak akan pernah mengerti... Biarlah menjadi rahsia hatiku....."

-----------------

Semudah itukah kau melafazkan ungkapan yang berbisa itu Han? Tidakkah kau tahu betapa ungkapan itu cukup berbisa dan meracuni sekeping hatiku? Umpama peluru mortar yang menembusi dadaku? Berilah aku sedikit waktu dan izinkanlah aku untuk bernafas walau sesaat Han.

Tidakkah kau tahu Han, selama ini aku telah mengukir impian untuk hidup bersama? Setelah sekian lama kita menjalin persahabatan dan secara tiba-tiba sahaja kau mengubah haluan? Jangan bercanda, Han.. Jangan cuba berlawak. Jangan permainkan hatiku yang suci dan cintaku yang tulus ikhlas ini. Aku merantau jauh semata-mata untuk masa depan kita. Aku ingin membahagiakanmu apabila kita hidup bersama nanti..bahagian bersama anak-anak kita. Aku masih mampu membaca bait-bait berbisa yang kau ukir di dada lembaran biru ciptaanmu. Bagaimanapun, air mata yang merembes tak mampu kutahan. Jiwa lelakiku tercalar jua. Aku tidak pernah menitiskan air mata semudah ini. Dan ia adalah terlalu mahal harganya bagiku. Kau telah berjaya melakukannya, Han. Air mata ini tidak mampu mengubat kelukaan ini.

Itulah lembaran terakhir kuterima, sekalipun aku mengharapkan kehadirannya buat sekian lamanya. Saat itu aku sedar, kau tidak bergurau apalagi bercanda, tetapi itulah kenyataannya. Aku juga terima jua hakikat yang diriku tiada lagi dihatimu.

Mengapa teganya kau tinggalkan aku, Han? Mungkinkah aku ada menyakiti hatimu? Sebesar manakah dosaku padamu sehingga kau tidak dapat memaafkanku, Han?

Kau tinggal aku dengan kenangan indah yang amat pahit untuk kulupakan dari memoir ingatanku. Aku tak berdaya, Han! Saatku tatap bait demi bait ungkapan terakhirmu rasa tercabut tangkai jantungku, lemah terasa sendi-sendiku. Apa ini cuma gurauan atau kau memang mendugaku? tapi kutahu ia bukanlah gurauan atau dugaanmu sebaliknya hakikat. Hakikat yang perlu kuterima di saat aku mengharapkan impian menjadi kenyataan.

Sekian lamanya hidupku sepi tanpa kehadiranmu. Hatiku benar-benar tercalar, tak siapa pun yang tau. Adakah lagi penggantimu yang akan menjadi penawar kelukaan ini?

Setahun lalu adalah kali pertama kubersua denganmu setelah lama tidak bersua dan tiada khabar berita. Aku terkedu tatkala melihat kau begitu mesra dan bahagia disamping suami dan anak-anakmu yang telah kian dewasa. Aku hanya mampu menyapamu di dalam hati...

Inilah kenangan terindah yang telah tertulis untukku dan untukmu Han. Moga kita mengecap kebahagiaan berpanjangan hingga ke akhir hayat.


Catatan buatmu Zyid....

bisa mengukir bait-bait indah, biar kuukirkan dan luahkan segala yang terbuku di lubuk hati ini dan andai aku seorang novelis yang petah menyusun kata-kata yang bisa merenggut tangkai hati setiap jiwa yang menghayatinya. Biar terlerai hati yang terkilan, biar tenang jiwa ini saat hembusan nafasku yang terakhir.

Kenangan yang pernah kita ukir bersama adalah kenangan terindah dan cukup manis untuk dikenang namun amat pahit untuk ditelan. Sejarah cinta ini biarlah tersimpan dalam lipatan sejarah yang tidak mungkin dan tidak akan pernah berulang buat selamanya. Cinta yang bersemi dan disemai selama 5 tahun diambang kepunahan apabila suatu peristiwa yang tidak kuduga. Petanda akan berakhirnya sebuah percintaan...

Aku tidak tahu mengapa aku mudah saja memberi kata setuju untuk menerima jemputanmu untuk hadir di hari ibu bapa penggal akhir persekolahan tempatmu bertugas. Ketika itu kau baru saja menyandang tugas sebagai guru sandaran. Kau beria-ria benar mengajak aku bertandang ke rumahmu sementelah kita juga bersaudara tetapi tidak pula pernah begitu rapat antara satu sama lain. Lagi pula bersebelahan kampung. Kutunaikan pelawaanmu untuk hadir setelah meminta izin kedua orang tuaku. Mujurlah adik dan juga anak saudaraku bersetuju untuk ikut sama menemani, tidaklah terasa kekok sangat. Kakak dan adik perempuanmu juga peramah dan baik hati memberi layanan yang baik.

Pertama kali kumelangkah masuk ke rumahmu, kami disambut dengan mesra oleh keluarga terutama ayah dan ibumu. Kau memperkenalkanku kepada keluargamu sebagai 'calon teman' hidupmu. Aku terpaku dan tergamam ketika itu. Terasa malu dan serba tak kena. Namun aku berjaya menyembunyikan perasaanku sebenar. Pun terasa wajahku menyirap ke wajah. Tidak kuduga ucapan itu akan lahir dari bibirmu di depan keluargamu. Betulkah apa yang kudengar ini? Akukah calon permaisuri hidupmu, tiada lagikah calon lain selain aku? Ah! Jangan buat lawak Zyd, aku tahu kau memang suka membuat lawak yang bukan-bukan. Tapi ini bukan boleh dibuat lawak. Lawak yang satu ini amat mendebarkan sekepal hatiku.

"Nak, tak usahlah kau terasa segan silu di rumah ini, anak ini telah kami anggap anak kami juga,"

Itulah ucapan ayahmu yang tidak pernah kulupa. Ucapan itu kudengar begitu telus yang lahir dari hatinya yang ikhlas. Kulihat bening sinar matanya melorot wajahku yang terasa merah merona lantas menyoroti wajahmu seperti telah membaca isi hati masing-masing. Kau yang duduk di sisiku senyum meleret penuh makna. Aku jadi tak keruan dibuatnya.

"Anggaplah rumah ini rumahmu sendiri. Keluargamu juga bukan orang lain. Kita ada hubungan keluarga cuma agak renggang. Nanti keluarga ini akan menjadi rapat semula jika kamu bertemu jodoh," Tambahnya lagi sambil menatap penuh pengertian pada wajah anak lelaki bujang yang satu-satunya harapannya. Debar jantungku kian terasa.

Dalam tenang aku hanya mampu tersenyum dan mengangguk tanda mengiyakan dan menghormati ucapannya. Kulihat Zyid tersenyum lebar seperti mentertawakan aku yang serba tak kena. Betul ke apa yang kudengar? Aku seperti bermimpi pula. Benarkah aku adalah 'calon menantu'? Ini sudah lebih. Zyid memang dah nekad mengenakanku.

----------------

Namun kenangan itu hanya singgah buat sementara saja. Semuanya sirna sekelip mata. Sepantas halilintar yang membelah langit.

Dalam diam kau telah membeli sebentuk cincin pertunangan untukku dan telah memaklumkannya kepada pihak keluargaku. Namun niatmu itu tidak terlaksanan dengan begitu mudah.

Keluargaku tidak menyetujui niatmu untuk menyuntingku menjadi suri hidupmu. Aku telah diberi dua pilihan antara meneruskan pelajaran atau akan dikahwinkan segera. Aku menjadi serba salah. Aku diberi tempoh untuk membuat keputusan. Andai aku memilih cita-cita aku harus menamatkan kisah cinta ini dengan segera. Saat itu gelap terasa dunia ini kurasakan...

Padah yang kuterima kerana menerima undanganmu mengundang masalah yang berat buatku. Gerimis air mataku menitis membasahi dada lembaran terakhir buatmu setitis demi setitis. Tiada apa lagi yang hendak kukatakan kerana aku harus membuat keputusan yang muktamad dan nekad. Ini adalah keputusan masa depanku.

Masa depan yang belum pasti, jauh dan samar. Keputusanku hari ini akan mengukir masa depanku. Antara cita dan cinta, adalah dua perkara yang berbeza. Aku harus bijak membuat keputusan. Namun keduanya amat perlu memerlukan. Cinta adalah soal hati dan jiwa nan halus dan cita-cita adalah soal realiti hidup yang perlu diukir dan dirancang dengan bijak. Namun apabila keduanya diberi batasan dan diseimbangkan maka ia akan menjadi suatu kejayaan dan kebahagiaan dalam hidup.

Namun aku adalah insan lemah, yang tak berdaya memilih keduanya pada waktu yang sama. Aku terperangkap di antara keduanya. Aku telah diberi peluang untuk membuat pilihan. Di tengah malam aku bermunajat ke hadrat Ilahi memohon petunjuk jalan yang harus kulalui...

Air mata tiada bermakna lagi bagiku. Aku harus nekad dan berani membuat keputusan sekalipun akan ada hati yang terluka dan dilukai. Aku akan hadapinya dengan tabah. Aku harus tempuh onak dan duri sekalipun hatiku telah hancur lebur. Aku harus meneruskan pengajianku. Akan kutunaikan janjiku kepada kedua orang tuaku untuk menjejakkan kaki ke menara gading.

Kau pernah mengatakan padaku di antara kita harus mencapai cita-cita dan tak akan lari gunung yang dikejar andai kata ada jodoh, kita pasti akan bersua lagi. Tapi bisakah aku melupakanmu dengan sebegitu mudah Zyid?

Apapun tanggapanmu padaku, aku rela menerimanya dengan hati yang terbuka. Kau berhak untuk berkata apa saja. Maafkan aku, Zyid kerana tega melukai hatimu. Andai kau berada dihadapanku di saat itu, ingin saja aku menangis melutut di kakimu untuk memohon ampun dan maaf.

Fahamilah tidak semua impian menjadi kenyataan. Ingatlah apabila kita mencintai manusia atau harta benda sudah pasti dua perkara akan berlaku. Antara kita atau dia akan pergi meninggalkan kita. Itulah hakikatnya. Biar kering air mata, ia tidak akan memberi makna. Aku tahu kau pasti menuduhku yang bukan-bukan kerana tindakanku yang bagimu terlalu drastik dan tidak bertimbang rasa.

Ketika kumenghadapi peperiksaan akhir pengajianku di tingkatan enam, aku telah mendengar khabar yang kau telah selamat diijabkabulkan dengan gadis sepengajianmu di maktab perguruan.

Saat itu tak terasa manik-manik jernih merembas laju membasahi pipi. Harapan dan penantianku selama ini berakhir sudah. Berakhir dengan sebuah kehancuran, berkecai bak kaca terhempas ke batu. Apa lagi yang hendak kukata? Apa lagi yang harus kunanti? Penantian yang tiada pasti dan tiada penghujungnya? Mengharap kasih pada yang tak tau? Betapa lemah dan kerdilnya aku dalam menilai erti cinta dan kesetiaan. Andai inilah takdir yang tertulis untukku dan untukmu, aku redha dan pasrah...

Terima kasih Zyid kerana telah mengajarku erti kasih sayang dan cinta sejati. Bukankah cinta sejti itu hanyalah milik Tuhan? Mencintai Ilahi itulah cinta yang hakiki. Kian kita dekat semakin hampirlah Dia. Dan pasti tiada yang akan rasa kecewa terluka dan dilukai. Itulah penawar segala kepedihanku. Semua itu kau tidak akan tau dan tidak akan pernah ambil tau...

Di kejauhan aku mendoakan kau dengan iringan gerimis air mata keikhlasan moga kau bahagia dengan gadis pilihanmu, sudah tentu dia lebih baik yang tertulis untukmu. Biarlah ini abadi dalam kenangan terindah dalam hidupku. Dan akan kujadikan ia memoir yang akan kau baca dan ketahui satu hari nanti. Mungkin saat itu aku telah pergi jauh dan tak akan kau jumpa lagi. Semoga tiada lagi ungkapan sakit hati dan benci padaku. Biarku bawa bersama kenangan terindah ini bersemadi....



Karya MaZa KH 4887
Cerpen Cinta - Kenangan Terindah

22 Komen:

denny berkata...

best! teruskan bercerpen

Tanpa Nama berkata...

sedihnye cerpen nie...cinta yang tak kesampaian mmg melukakan..nie kisah benar ke???

emma berkata...

"takdir yang menemukan kami tetapi jodoh yang memisahkan kami..padaku hidup ini perlu diteruskan biar dihujani seribu ujian.."

Tanpa Nama berkata...

sdeynye...aku x sggop jdk mcm ni....

Tanpa Nama berkata...

cukuplah cinta Ilahi mengisi jiwa yang sepi...

sakura_babyina berkata...

aduuuh...sampai ati ada citer mcm nie!!
buat aku sedey ajer..aku pun sedang mengalami masalh yg sama..huh...biol aku..

Tanpa Nama berkata...

adakalanya, menghitung kejora di kelam malam adalah lebih mudah daripada menggenggam sebuah hati.hm...

Tanpa Nama berkata...

jika kita menyintai seseorang, biarkan cinta itu pergi krn jika dia milik kita psti cinta itu akn kembali

Mohd Aizat berkata...

CINTA.. CINTA.. CINTA..
apakah erti cinta??
sebuah pengorbanan??
ujian??
atau..
kesakitan yang mampu untuk mengguris sekeping hati yang suci??

Tanpa Nama berkata...

Cinta???
arghhhh amat menyakitkan...
jegahlah blog saya.. tp banyak cerita tntg diri sy... cume sy tidak panai mengolah..
sy suka membaca dan menulis namun sy tak mampu..
yahhh cinta mampu merubah seseorg kepada apa saja...

Tanpa Nama berkata...

cinta itu indahnya hanya sementara...banyak sakit dari suka.. banyak menangis dari ketawa... tak semua bertuah dapat cinta yang indah.

Tanpa Nama berkata...

cinta ini terlalu indah..meskipun terasa keindahannya tetapi kadangkala akan hadir jua kepahitan..

Tanpa Nama berkata...

seindah mana pun cinta itu,pasti akan terjadi perpisahan...indahnya hanya seketika..tak semua akan memilikinya..

Tanpa Nama berkata...

Mang cinta 2 indah..
kita semua x terkecuali mjd mangsa cinta..
Cinta itu bahagia bagi sesetengah org tpi kadang2 mnyakitkan..huhu..

Tanpa Nama berkata...

fyfie,emm sdey gk cte ny..xsggup rsenye jd cmni..huhu

Tanpa Nama berkata...

keren say

Tanpa Nama berkata...

cinta itu memang memedihkan..
kadang2 ia membahagiakan..

lies manies berkata...

cinta bisa jd jg membawa malapetaka,,,,,fuck with luc

lies manies berkata...

cinta itu sangat menyakitkan bngat bwt aq,,,,,,,,,,i would not care one luv ,,,,,to hell with luv

Tanpa Nama berkata...

cnta itu mmg mnykitkn..tp kit hrz pasrah jika takdir itu bkn mlik kita...

Tanpa Nama berkata...

a

Tanpa Nama berkata...

cdeyh cgt . sumpah ta typu . aq0 ta m0 jdy cmnieh . 0h n0 .

Selepas Baca, Sila Komen

Kedai Hadiah Online

Artikel Terkini

Catatan Popular

Disclaimer: Blog ini ibarat 'scrap book' saya. Di sini saya kumpul artikel yang saya gemari di akhbar, majalah dan internet berkaitan CINTA. Artikel-artikel ini bukan ditulis oleh saya tetapi sekadar koleksi peribadi dan diharapkan dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca.