Cerpen - Mengikir dendam mengukir sayang

Share on Tumblr Oleh Nahari Mastono Arukin

Mak, percayalah mak! Kak Long tahu kita anak orang miskin. Kak Long sedar siapa keluarga kita mak! Percayalah mak! Bapak, Kak Long tak ambil, Kak Long tak curi, percayalah pak!” Ngongoi dan ratap tangis Kak Long merampas seri wajah seorang pengantin baru.

Di hujung serambi, emak dan bapa duduk tunduk merenung lantai dengan pandangan yang polos.

“Dasar orang miskin, tak sedar diuntung. Ingatkan mbak yu nak nolong kamu anak-beranak tapi dasar orang merempat, pencuri!” Kebencian Wak Nab jelas terpancar pada kedut-kedut wajah tua yang kian dimamah usia. Drama sebabak tanpa pengarah itu terus menjadi tontonan tetamu yang hadir meraikan majlis perkahwinan Kak Long. Entah bagaimana cincin Wak Nab yang dipinjamkan kepada Kak Long lesap sebaik majlis persandingan berakhir.

Sebelum majlis bermula, emak beria-ia menolak tawaran Wak Nab, kakak saudara emak yang tergolong dalam kalangan orang berada untuk meminjamkan cincin kepada Kak Long.

“Melah, ambil cincin ni, takkan jari pengantin perempuan telanjang sahaja,” gesa Wak Nab.

Emak serba salah. Bapa juga bungkam seribu bahasa.

Akhirnya, antara terpaksa dan akur menjaga hati saudara, emak menerima tawaran Wak Nab. Maka, tersarunglah sebentuk cincin belah rotan pada jari kanan Kak Long manakala jari manis sebelah kiri dihias cincin tanda daripada pengantin lelaki.

“Bagaimana Datuk? Kami ni wakil pengantin lelaki amat berharap agar dapat jawapannya hari ni. Almaklum sahaja, kedua-dua pasangan sudah lama saling mengenali. Apa kata orang? Sejak zaman di bangku sekolah? Lagipun Datuk berdua sudah kenal Fahir kan?” “Datuk?” “Datuk?” “Kak Long, kenapa ni? Wakil lelaki bertanya tu? Kak Long, Kak Long… Abang Long? Suara Alang membisikkan sesuatu pada telinga Kak Long. Suasana hening tiba-tiba.

“Begini ya, adat kita orang Melayu orang meminang kita minta masa memberi jawapan.

Kami sebagai ibu bapa kena berbincang dengan yang empunya badan.” Suara Kak Long bergetar.

Pandangan matanya jatuh pada seseorang. Sepasang mata Kak Long bagaikan tidak berkelip, tajam merenung wajah seseorang yang tiba-tiba merampas seri wajah bakal ibu pengantin. Abang Long tidak bersuara. Wakil daripada pihak lelaki berpandangan sesama sendiri.

“Ibu, kenapa ni? Apa salah saya? Apa salah Fahir? Saya tak faham ibu! Ayah, tolonglah ayah, kenapa ibu tiba-tiba tak setuju, kenapa ibu tiba-tiba menolak Fahir? Kenapa bu?” Teriak tangis Khadija memenuhi ruang tamu rumah agam Datuk Shamsudin dan Datuk Halimah.

“Mak Lang, tolong Mak Lang, kenapa ibu tiba-tiba begini? Mak Lang, kenapa ibu tolak Fahir? Mak Lang, cakaplah Mak Lang, saya perlu penjelasan! Mak Lang, kenapa Mak Lang diam, tolonglah Mak Lang!”.

Aku benar-benar serba salah. Kak Long saudara kandungku sedangkan Khadija juga darah dagingku.

Kepada Khadija dan Fahir, aku katakan belajarlah menanam pohon sabar anakku! Aku perlu lakukan sesuatu.

Sesuatu yang boleh menyejukkan api dendam Kak Long yang sudah sekian lama meratah saraf kehidupan Kak Long.

Jangan Kak Long, jangan biarkan api dendam itu membakar seluruh tubuh Kak Long! Bukankah api dendam itu telah menghantar Kak Long ke puncak kejayaan seperti hari ini? Khadija tidak bersalah. Khadija tidak faham apa yang berlaku hampir sesuku abad yang lalu.

“Alang boleh kata apa sahaja. Alang tak rasa apa yang Kak Long rasa. Sakit ni Lang, sakit di dalam ni..” Kak Long bersuara lirih sambil memegang dadanya kemas.

Suara Kak Long sarat dengan kesakitan yang sukar dimengerti.

Dalam. Mana mungkin aku tak faham. Mana mungkin aku tak mengerti.

Aku dan Kak Long membesar dalam dunia yang sama.

Aku dan Kak Long samasama ke kebun getah saban hari membantu emak dan bapa. Aku kenal warna susu getah sebagaimana yang Kak Long kenal. Aku tahu rasa gatal dan sakitnya digigit pacat sama seperti yang Kak Long tahu rasa. Aku kenal busuknya bau getah buku sama seperti yang Kak Long kenal.

Malah, aku juga tahu bagaimana membersihkan getah sekerap sama seperti yang Kak Long tahu. Kak Long, bukankah kita meniti titian usang yang serupa? Bukankah kita berlindung di bawah pondok bocor yang sama? Bukankah kita menyuap nasi berlaukkan ikan yang sama masinnya? “Alang, bezanya warna hitam itu terpalit pada wajah Kak Long bukan wajah Alang! Kalau Alang rasa sedih, Kak Long rasa hampir mati…” Suara Kak Long bergetar dalam.

Kak Long benar, warna hitam itu terpalit pada wajah Kak Long tapi dalam wajah Kak Long ada wajah Alang, ada wajah Angah, ada wajah Uda, ada wajah Ateh, ada wajah Acik, ada wajah Acu, ada wajah emak dan ada wajah bapa! Hampir tiga dasawarsa Kak Long bawa api dendam itu menyala. Kerap juga aku ingatkan Kak Long dendam dan cinta Abang Long telah membuatkan dia menawan dunia niaga yang penuh pancaroba.

“Abang, saya anak orang miskin, hina, merempat dan …” Kak Long meraung dalam kesedihan yang amat parah kurasa.

Kasihan Abang Long, hari pertamanya menjadi sebahagian keluargaku disambut dengan sejarah luka yang pahit. Namun, wajah jernih Abang Long persis isyarat setiap dugaan adalah kemanisan masa depan yang harus dirungkai maknanya oleh setiap manusia.

“Halimah, abang pilih kamu pun kerana kemiskinan hartamu tapi kamu ada kekayaan peribadi yang luhur. Bangun, berhentilah menangis, jangan biarkan air mata kamu siasia.” Bersama Abang Long yang sabar, tenang dan sangat mencintainya, Kak Long merangkak, bertatih, berjalan jatuh, berjalan dan akhirnya berlari mengutip satu persatu mutiara di sepanjang perjalanan hidupnya. Abang Long 10 tahun lebih dewasa daripada Kak Long pada pandangan mataku ialah lelaki matang yang berjaya menuntun tangan Kak Long bingkas daripada kesedihan yang berlarutan.

Abang Long yang mengasuh Kak Long erti berusaha dengan sabar. Satu persatu jenis perniagaan diusahakan, jatuh, bangun, jatuh semula, kembali bangun menjadi ramuan perjalanan hidup Kak Long. Betapa aku akur, luhur kasih Abang Long umpama nilakandi yang amat berharga buat seorang perempuan seperti Kak Long yang masa kecilnya sarat derita.

Kejayaan Kak Long dalam dunia niaga aku sambut penuh kesyukuran, paling penting Kak Long berjaya mengusir kemiskinan yang dimusuhinya sejak kecil seperti kata Kak Long, “… kerana kita miskin Lang, Wak Nab pandang harga diri Kak Long macam sampah …” Aku turut menyaksikan kedewasaan perjalanan hidup kami namun tatkala berpeluang bertemu, Kak Long masih sesekali membisikkan.

“Dendam Kak Long sampai mati Lang! Kak Long takkan maafkan orang tua itu, dia menjadi jelatang yang menjadi igauan benci dalam hidup Kak Long!” “Tapi Kak Long, peristiwa itu sudah lama berlalu. Dendam ni Kak Long, jika tidak dibunuh, ia akan membunuh kita.” “Bercakap lebih mudah daripada merasainya Lang.” “Tapi Kak Long, Khadija dan Fahir tidak bersalah.

Jangan hukum mereka kerana dendam Kak Long!” Aku merayu buat kesekian kalinya.

“Tapi Lang, Fahir cucu Wak Nab! Perempuan yang telah menginjak maruah dan harga diri Kak Long pada saat Kak Long mahu mengecap manisnya nikmat cinta, tidak kejamkah itu semua Alang? Kenapa, kerana kita miskin kan?” “Kak Long, kerana kemiskinan kita dipandang murah dan rendah di mata orang kan? Tapi, Alang berterima kasih pada kemiskinan masa silam kita. Kemiskinan telah mengasuh Alang jadi sedar dan tahu diri. Kemiskinan juga menjadikan Alang lebih kental berusaha. Kemiskinan harta emak dan bapa menjadikan Alang, Kak Long dan adik-adik kaya budi bahasa dan budi pekerti kerana hanya itu yang kita mampu beli waktu itu tanpa wang.

“Jika Alang tak rasa susah, miskin, merempat dan melarat, mana mungkin Alang tahu nikmatnya senang. Kalau Kak Long marah pada masa silam kita, Alang pula sangat berterima kasih kerana Tuhan beri kesempatan kepada alang untuk mengecap kemiskinan.

Kemiskinanlah yang telah membenihkan tekad sehingga Alang berjaya hari ini. Siapa tak kenal Datuk Halimah Jaskiran, tokoh usahawan berjaya?” Kak Long diam. Demikian selalunya perbincangan kami berakhir namun aku tak pernah mundur walau setapak.

Semakin tinggi gunung dendam Kak Long, semakin tinggi juga gunung hasratku untuk menyedarkan Kak Long bahawa api dendam perlu dipadamkan dengan cinta dan kasih sayang! Kerana kasih dan sayangku terhadap Kak Longlah yang menjadikan aku tak pernah undur memujuk dan terus memujuk.

“Kak Long masih ingat tak, waktu kecil Alang lambat pandai membaca kan tapi Kak Long dah pandai membaca masa tu. Alang masih ingat, Kak Long suka bacakan kisah-kisah nabi, kisah-kisah pejuang tanah air, Kak Long kata walaupun kehidupan nabi-nabi dan para pejuang negara kita penuh kesukaran namun tiada sekelumit dendam terhadap orang-orang yang menganiayai mereka. Kak Long masih ingat kan?” Kak Long terus diam. Barangkali larut dalam kenangan silam waktu kami benar-benar anak orang susah. Atau barangkali Kak Long sedar, aku sedang memancingnya ke lembah nostalgia yang kejap melandasi hidup kami.

Barangkali Kak Long kembali ingat, akulah satu-satu adiknya yang tidak jemu-jemu mendengar cerita-cerita Kak Long. Dan saban waktu akulah juga yang tidak letih membisikkan, padamkan api dendam itu Kak Long! Pagi yang manis aku diundang Kak Long ke rumah agamnya.

Kak Long kata Abang Long yang beria-ia mahu berbincang tentang perniagaan barunya denganku. Namun, ketibaanku disambut linangan air mata Khadija. Khadija, anak sulung Kak Long yang rapat denganku.

Pelukan Khadija yang erat bersama juraian air mata bagaikan isyarat yang hampir menggugurkan jantungku! Fahir, lelaki yang sepatutnya sudah menjadi tunangan Khadija juga ada bersama.

Kak Long duduk membisu di hujung ruang tamu rumahnya.

Seperti biasa, Abang Long yang tenang menyambut ketibaanku dengan senyum yang sukar kutafsirkan maknanya.

“Apa ni Kak Long? Apa semua ni Abang Long? Khadija mengapa menangis nak? Katakan Abang Long, masih gagal lagikah saya?” Bertalu- talu pertanyaan kuajukan kepada Abang Long.

Tiba-tiba Kak Long bangun dan memelukku erat. Esak tangis Kak Long yang hiba turut mengheretku bersedih.

“Terima kasih dik, terima kasih Lang, terima kasih kerana tak pernah letih ‘mengajar’ Kak Long. Alang memang seorang guru yang baik, benarlah kata arwah bapa, Alang nanti akan jadi seorang guru. Alang bukan sahaja seorang guru pada anak murid Alang tapi Alang telah menjadi guru terbaik kepada Kak Long.

“Terima kasih kerana menyedarkan Kak Long bahawa Abang Long adalah anugerah termahal pernah Kak Long terima. Terima kasih, Kak Long telah padamkan api dendam itu Lang. Terima kasih, terima kasih dik!” Air mata Kak Long yang hangat terasa basah di dadaku. Air mata yang sekian lama disimpan dalam gua dendam yang dalam! Khadija menghampiriku. Aku cium dahinya penuh kasih.

Sungguh benar, api dendam hanya dapat dipadamkan dengan kasih sayang yang luhur tapi bersabarlah kerana barangkali perjalanannya sangat panjang! Cerpen - Mengikir dendam mengukir sayang

6 Komen:

cik keyna gadis ツ berkata...

ta besh pun.

ta paham sgt.

:p

Tanpa Nama berkata...

sesungguhnya jika dlam diri kita mempunyai sifat dendam..bungkan la jauh2 sifat itu..kerana ia akn memakn diri kita sendiri sehingga kita merana..

Tanpa Nama berkata...

sy xpham stu apew pon...pe sbnrnyer pnulis nih nk cite ek???....musykil2...:)

Tanpa Nama berkata...

xpham....

Tanpa Nama berkata...

x brape nak faham cite nie....

Tanpa Nama berkata...

x phm ape yg penulis nk smpai kn...
belajar dr kesilapan k...

Selepas Baca, Sila Komen

Kedai Hadiah Online

Artikel Terkini

Catatan Popular

Disclaimer: Blog ini ibarat 'scrap book' saya. Di sini saya kumpul artikel yang saya gemari di akhbar, majalah dan internet berkaitan CINTA. Artikel-artikel ini bukan ditulis oleh saya tetapi sekadar koleksi peribadi dan diharapkan dapat memberi manfaat kepada semua yang membaca.